2 Cerpen Dari Sahabat Yuni Maulina

Posted by


Kontes Cinta
Klik Buka :

KONTES CINTA
“KEVIIINNN…..NN..N.!!! Nyebelin banget sich loe. Mau loe apa sich ??? Hhhhhrrrrrrrrrrrrr” sungutku.
“hehehe gue Cuma mau pinjem rambut loe aja kok, nich buat bersihin jam tangan, tadi ketumpahan es dikantin,” sambil nunjukkin jam di tangannya.
“loe tuh ya, bener2. Loe pikir rambut gue kain LAP apa ?”, dengan suara meninggi dan ekspresi wajah merah padam.
“eitssss…!!?! Jangan pasang muka kayak gitu donk. Gue jadi ngeri nih ngeliatnya. loe tw nggak, kalo loe lagi marah nih yach, kayak banteng mau nyeruduk,”sambil memperagakannya.
JEDERRRRRrrrr….!!!!! Kevin membangkitkan suara tawa di kelas, dan yang jadi lelucon kali ini AKU.
“Kenapa sich loe nggak pernah ngehargain gue. loe selalu jadiin gue boneka maenan,
loe nggak pernah mikirin perasaan gue. Gue nggak habis pikir ada juga ya makhluk nggak punya hati kayak loe, Atau keluarga loe nggak pernah ngajarin loe yah, gimana caranya ngehargain orang lain”, Kevin menggerak2kan bibirnya, Ia mengacuhkan omelanku.
“ohh….ye??”, katanya sambil memencongkan bibir.
“ternyata lebih susah ngomong sama elo yah, dari pada sama hewan!”, Kevin mengkerutkan kening.
“emang loe bisa bahasa hewan?”, ledek Kevin. Cowok tengil nggak tau diri itu. Seisi kelas mentertawaiku.
“dasar cowok belagu, nggak tau malu, sok keren, beraninya sama cewek doank”, ku angkat dan kuhadapkan jempolku kebawah.
“huu… cemennn”, Kevin memandangiku dengan mata menyala. Nampaknya kali ini ia benar2 marah. siapa suruh bikin ulah, tau sendiri kan akibatnya, Rena dilawan. Hehehe… malu sendiri kan jadinya. Melihat muka Kevin yang masam, suara tawa lenyap begitu saja.
Gak tahan juga lama2 di kelas, mending ke perpus aja dari pada di sini bisa gila ntar. Dasar cowok, bisanya Cuma nindas doank. hehhh… benar2 tidak bisa di maafkan, kali ini kesabaranku sudah habis. Mungkin kemaren2 aku masih bisa sabar, tapi kali ini bener2 keteraluan. Cowok kayak gitu nggak bisa di biarin, lama2 bisa ngelunjak. Dengan puas aku berlalu, huh rasanya lega banget habiz marah2 di depannya.
***
“Eh Ren, kekantin yuk..!!”
“ngapain,,??”
“ya makan lah, masa’ mo kondangan”
“ada-ada aja loe May”
“ya abisnya elo sih pakek nanya, emangnya loe lagi belajar apa sih, serius amat.”
“kimia”
“ett dah, rajin banget sih. UASkan masih bulan depan. Nyantai aja lagi”
“justru itu, musti nyiapin dari sekarang, dah ah yuk, katanya mo kekantin”
(sesampainya di kantin). “eh tau nggak gue salut banget ma elo”
“ehm, salut kenapa?”
“yang kemaren itu loh, baru pertama kalinya gue ngeliat loe bentak2 Kevin. Depan umum lagi, berani banget sih loe”
“oh itu, seharusnya udah dari dulu cowok kayak dia tuh musti di lawan, kalo nggak, yang ada semakin menjadi”
“emangnya jadi apa?”
“jadi setannya SMA HARAPAN,” celetukku sambil menyantap bakso yang tadi di pesan.
“hahaha ada-ada aja loe Ren”, aku dan Maya cekikikan.
“eh ngomong-ngomong, si Kevin tuh, cakep juga yah, bener2 perfect banget, coba deh loe perhatiin dari ujung rambut sampai kaki, ehmb… keren banget”.
“iiidiihhh, apanya yang keren, rambutnya persis landak, baju nggak pernah dimasukin, urakan, suka usil, selalu bikin keki, norak, belagu, sok kecakepan, mana ada yang bagus coba?”, sanggahku.
“itukan elo Ren, kalau menurut gue, dia keren, modis, cool, tinggi, putih, cakep, tegap, terus atletis banget lagi. Mirip banget sama Mario Maurer artis dari Thailand ituloh..!!”
“ya,ya,ya, terserah elo deh”, aku terpaksa mengalah.
“ah, elo Ren, loe kan benci ma dia. Otomatis semua yang ada di dia loe pasti nggak sukalah”.
“eh Ren, udah ah jangan ngomongin Kevin. Ntar si Nenek lampir itu denger lagi, dari tadi dia ngeliatin kekita terus. tuhkan bener dia kesini. duh gawat nih, gimana donk ??”, ungkapnya gelisa.
“perasaan yang ngajakin ngomongin si curut itu loe deh. udah loe tenang aja biar gue yang ngadepin si nenek lampir yang kecentilan itu”. Tiba2 Chindy datang.
“eh, lagi ngomongin apa loe berdua, hah??”,tanyanya dengan tatapan penuh selidik.
“ngomong apa aja toh juga bukan urusan loe”, jawabku tenang sambil mengaduk es jeruk.
“oh, jadi si kutu busuk ini udah berani ngelawan gue hah, dan tadi gue denger loe sebut2 nama Kevin ayo ngaku??”,bentaknya dengan mata melotot.
“dah Ren, loe nggak usah ladenin si Chindy, mending kita pergi dari sini”,bisik Maya dengan nada gugup.
“eh gendut, jangan coba2 kabur ya, gue nggak bakalan ngelepasin loe berdua gitu aja, sebelum loe ngaku.”, seringainya dengan menghantam meja. Chindy berdiri di depan meja, tangan yang satu di pinggang sedangkan yang lain menyangga di atas meja. Persis kayak tukang palak, yang lagi malakin penjual di pasar.
“Chin, gue minta maaf. Tadi gue cuma ngomongin Kevin dikit”, terang Maya sambil menahan tangis.
“oh jadi benerkan, ngomongin apa aja loe”.
“ye, emang apa urusannya sama elo”, ku putar bola mata.
“eh, asal loe tau ya. Masalah Kevin, masalah gue juga. dan orang yang jadi musuh Kevin, dia bakalan jadi musuh gue juga. dan orang itu loe”, sambil menudingkan jari telunjuknya.
“ckckck! Kasihan banget loe ya. Padahal Kevin nggak pernah perduli sama elo”
“eh jaga omongan loe yah..” bentaknya.
“uupss… sorry. Gue nggak bermaksud kok, cumaaaa… itu kenyataannya. gue tadi Cuma ngomong kalo cowok belagu, sok keren, sok kecakepan, kayak dia tuh nggak bisa di biarin gitu aja. Udah …!!!!”, ucapku dengan nada meninggi.
“apa loe bilang, berani banget loe ngatain Kevin”
“ye, gue nggak ngatain kok. itukan fakta”, auww sakittt…!! Aku merintih. Tangan Chindy menarik rambutku. Ku coba melepas cengkraman nenek sihir itu.
“aw, Chin loe apa2an sih, lepasin nggak”,ku tarik rambutku.
“nggak gue nggak bakalan lepasin, kutu jelek”.
“ow gitu. Loe pikir gue nggak bisa”, ku tarik rambutnya kuat2. Sekarang giliran Chindy yang kesakitan. Rasain lu..! siapa suruh nggak mau lepasin. Chindy semakin beringas, karna badannya yang lebih besar, aku kalah. Untung aja Kevin tiba2 muncul, entah darimana.
“hey, apa2an sih kalian, kayak anak kecil aja. Malu tau, satu kelas lagi. Dah gitu jadi tontonan adik kelas. Masa’ senior kasih contoh yang nggak baik, hemh….. bener2. Ckckckck!”, Celotehnya sambil berdecak. Secara bersamaan aku dan Chindy menghentikan lelucon ini.
“emangnya ada masalah apa sih kok sampek ribut segala?”.
“ini Vin, si Rena tadi ngatain loe. Otomatis gue nggak terima donk, loe dikata2in ma cewek tengil, udik, cupu kayak dia. Dia pikir dia siapa, berani2nya ngehina loe”, jelas Chindy. Huh, dasar cewek genit, bisanya Cuma cari muka depan cowok kayak Kevin. Kevin tersenyum menatapku.
“bener itu Ren?”,tanyanya tenang.
“yuupphh,..!!! bener banget. Loe mau marah, atau mo bikin gue jadi bahan tertawaan. Oke, lakuin aja. Dan asal loe tau, gue dah kebal jadi bahan tertawaan loe”, geramku. Ingin sekali aku menjotos wajahnya, menampar, atau mungkin mencabik2 wajahnya dengan tanganku.gggrrrr!!.
“oh jadi gitu”, tatapannya tajam sambil menyeringai ia berjalan mendekatiku, langkah demi langkah. Terulas senyum kemenangan di wajah Chindy. Sekitar kurang lima langkah lagi Kevin menghentikan langkahnya. Ia menoleh ke Chindy.
“oh ya Chin, gue nggak suka loe ikut campur urusan gue. Apalagi loe berantem kayak tadi Cuma karna gue. Malu2in tau”
“tapi Vin gue ngelakuin ini semuakan demi el…”, Kevin mengisyaratkan dengan tangannya agar Chindy diam. Kini ia menatapku sambil tersenyum.
“baru kali ini ada orang yang berani berontak gue, cewek pula. Dan ternyata temen sekelas gue, hebat banget yah. Renata…!! Cewek lugu, pendiem, ja’im, nurut, dan selalu jadi kebanggaan guru”,cerocosnya sambil berjalan mengitariku dengan dua tangan di punggungnya. Aku hanya terdiam memperhatikannya dengan waspada, takut kalau2 nanti dia berbuat sesuatu yang sama sekali tidak aku inginkan.
“mumpung di tonton anak satu sekolah, sekarang gue minta loe hina gue”,aku tetap terdiam, oh….Tuhan!!! apa yang aku lakukan, jangankan ngehina, natap wajahnya aja, aku dah ngeri hhiiiiiiyyyhhh….!!!.
“kok diem sih, ayo hina gue. Atau loe mau gue yang mempermalukan loe gitu”, wajahnya tetap tenang, tak ada tanda2 kemarahan. Aku nggak boleh takut….ya nggak boleh takut.
“oh jadi loe nantangin gue, oke kalo itu yang loe mau. Loe tau nggak loe tuh cowok nyebelin sedunia, sok kecakepan, narsis, curut, kentang busuk, nggak punya etika, jengkol bau, tiang listrik, cungkring, sontoloyo, jelek, supluk, tikus got, idiot, sinting, kucing garong”, saat aku meluapkan seluruh cacimaki, Kevin tetap berjalan mengitariku kemudian ia menghentikan langkahnya tepat di depanku. Namun aku tak memperdulikannya aku tetap meluapkan hinaan untuknya.
Secepat kilat tangannya menyambar tubuhku. Hanya perlu satu tangan kuatnya untuk merengkuh tubuhku yang mungil,dan kini aku berada dalam dekapannya. Dan………….. apa yang terjadi, oh Tuhannnnn………..!!! dengan tangannya Kevin mengangkat daguku dan ia
Menurunkan wajahnya. AAaaarrrrggghhh……!! TIDAKKKK..KK..K..!!! ia menciumku. Semua yang menyaksikan itu terperangah, tak ada yang bergerak sedikitpun. Termasuk juga Chindy. Dan begitu pula dengan ku. Tubuhku serasa beku beku dan membeku…!! Entah mngapa aku tak dapat berkutik. Berada dalam dekapannya, merasakan hembusan nafasnya dan sentuhan dingin bibirnya. KKYYAAAAAAKK…!!!!!
Ku dorong tubuhnnya, dan……….. PLAKKKK!! Satu tamparan yang yang pantas dia peroleh. Dasar cowok tengil. Mataku serasa panas, dan aku tak dapat menahan, cristal2 itu pecah membasahi pipiku. Aku pun berlari meninggalkan kantin. Kevin tetap berdiri tegak mematung memandangku berlalu. “Ren, Rena…..” ,tak ku hiraukan teriakan Maya memanggilku. Ini benar2 perlakuaannya yang sangat memalukaaaaaaaannnnnnn.
Aku berlari menuju toilet, dan akupun menangis, ini sungguh penghinaan Kevin yang paling menyakitkan selama ini. Dasar cowok idiot, nggak punya otak, cium2 orang sembarangan, dah gitu depan umum lagi. Oh Tuhan, tubuhku melemas. Aku telah kehilangan satu hal yang paling berharga dalam hidupku, ciuman pertamaku. Dan si curut itu yang telah mencurinya dariku.
Bel berbunyi, tanda jam istirahat berakhir. Aku cepat2 menghapus air mataku. Dan keluar menuju kelas dengan mata sembab. Oh…. Tuhan, aku sangat malu, semua mata memandangku. Aku persis seperti seorang pencuri yang tertangkap basah saat melakukan aksinya, atau seorang terpidana mati, atau seorang artis yang kena kasus. Mereka melahap tubuhku dengan kedua matanya.
Ku percepat langkahku, dan saat memasuki kelas, bu Ningsih telah memulai pelajarannya. Dengan langkah gugup aku memasuki kelas.
“emh…. Maaf bu, saya telat” ,aduh, tamat riwayatku. Aku harus siap mendengarkan omelannya itu.
“darimana saja kamu?”, tatapan matanya penuh selidik.
“emh, anu bu, anu, dari toilet”, aku tergagap.
“oow, begitu. Ya sudah sana cepat duduk, buka bukumu”, hahhh,… Cuma gitu saja. Seisi kelas melongo. Tumben banget bu Ningsih nggak ngasih sanksi. Guru yang terkenal kedisiplinannya itu. Padahal selama ini, siswa yang terlambat lima menit aja, pasti di suruh berdiri didepan kelas selama satu jam pelajaran.
“saya tidak di hukum bu?”
“oh, jadi kamu mau dihukum?”
“eh, tidak, tidak bu. Cuma Tanya saja”, kataku sambil garuk2 kepala yang tentu saja tidak gatal.
“ya sudah cepat duduk, mumpung saya belum berubah pikiran”, aku bergegas menuju bangkuku. Kulihat ada tawa2 kecil diantara teman2. Huft.., aku telah melakukan satu hal bodoh. Maya tak menanyakan apa2, dia hanya menatapku. Sekilas aku mendapati Kevin sedang mainan bolpoinnya. Tak Nampak rasa bersalah di wajahnya. Bener2 cowok nggak punya hati. Udah punya salah, masih aja ngerasa nggak berdosa. Benar2 keterlaluannn….!!!
***
Gara-gara kejadian tadi siang, aku nggak konsen belajar. Dan yang aneh sekarang, bayangan Kevin nongol terus di benakku. Dasar curut, selalu bikin keki. Aku berusaha keras buat melupakan kejadian itu. Huh, rasanya besok pengen bolos aja deh. Mengingat kejadian itu, aku nggak punya muka ketemu Kevin. Eitsss… ngapain juga malu, orang yang nyium dia kok, bukan aku. Harrrgghh…!!! Sudah jam 12 malem. Duh, gara2 mikirin makhluk jelek itu. Mending sekarang tidur, daripada besok kesiangan.
***
Sudah jam enam, tapi sekolah masih sepi. Aku berjalan menyusuri koridor,hanya beberapa siswa yang Nampak. kelasku berada di belakang, dan paling ujung. Langkahku terhenti, saat kulihat Kevin sedang berdiri di samping pintu. Ia bersandar, sementara tangannya di masukkan kedalam saku, seakan2 ia takut dompetnya hilang. Tumben banget dia datang sepagi ini. Huh, rasanya males mau ketemu tuh anak. Apa aku balik aja ya?. Tapi, kalau balik ntar dikira takut. Hah, nggak ! ngapain juga takut. Aku putuskan untuk menghadapinya. Aku berjalan didepannya, seolah2 tak melihatnya.
“pagi Ren,,,!!!”, sapanya.
Gilla… !! bener2 tuh cowok, seperti tidak pernah terjadi apa2, dan tanpa merasa bersalah sama sekali. Aku tak menyahut, biarin aja biar dia tau kalau aku juga bisa marah. Ia membuntut di belakangku, memasuki kelas.
“Ren, elo masih marah ya?”, aku tetap tak menggubrisnya. Pakek nanya lagi, ya jelaslah aku marah. Aku duduk di bangkuku sambil mengeluarkan novel yang baru aku beli. Kevin yang tadinya berdiri, kemudian duduk disampingku.
“Ren, liat gue donk,,,!!, dari tadi loe diem aja, dah gitu nggak mau liat gue”, aku sengaja memunggunginya.
“Ren, liat gue, liat gue”, Kevin mencoba memalingkanku agar melihatnya. Dia menarik2ku seperti anak kecil yang nangis minta permen. kesabaranku mulai habis. dan akhirnya aku angkat bibir juga, tanpa melihatnya.
“apa2an si loe Vin”, aku mengibaskan tangannya.
“abisnya loe sih pakek buang muka segala. Ren, loe marah beneran? Emang segitu pentingnya ya, arti ciuman buat loe. Soal yang kemaren gue Cuma bercanda, maafin gue ya!!”
“apa loe bilang, bercanda? Loe pikir ciuman itu maenan apa? Asal loe tau ya Vin, itu ciuman pertama gue, dan itu penting banget buat gue, dan sekarang……. Ah, udahlah mending loe jauh2 dari gue”
“kenapa gue mesti jauh2 dari elo, dan kenapa dari tadi loe nggak mau liat gue?”
“gue muak liat elo, apalagi bibir loe yang nyebelin itu”, Kevin mengerutkan kening.
“emangnya bibir gue kenapa? Bau, pecah2, atau ada kotoran yang nyangkut ya sampai elo nggak suka?”, dengan lugunya ia mengusap bibirnya takut kalau2 ada kotoran. duh, Vin, loe bego beneran, apa pura2 bego sih? Jelas2 loe tau. Melihat tingkahnya aku tertawa kecil.
“emh, gini aja deh. Setiap kita ketemu, gue tutupin aja kali ya, bibir gue. Biar loe nggak usah repot2 malingin muka loe. Gimana ?”
“kenapa nggak di lakban aja sekalian”,geramku sambil berlalu. Huh, bisa gila lama2 didalem ma Kevin.
“Hy Ren, napa loe, pagi2 dah kusut. Ehm, gue tau pasti gara2 Kevin lagi ya, benerkan?”, sapa Maya. Sedikit meledek sambil menggerakkan jari2nya.
“ya iyalah, loe tau sendirikan. Makhluk yang selalu bikin gue pusing tujuh keliling”
“loe berdua emang nggak ada abiznya yah, selalu ribut. Hem, ckckck!”, celoteh Maya sambil berdecak. Teettt..tt..t teettttttttttt….ttt !.
“eh udah bel tuh, masuk yuk”, seru Maya. Aku mengangguk.
Aku dan Maya memasuki kelas, dan langsung menuju bangku kami. Tiba2 seseorang menepuk punggungku. Dan saat aku menoleh ternyata Kevin dengan mulut di lakban.
“Kevin, loe apa2an sih?”
“ehm, eemh emh emhhhhem emhhh”, HHEEKK! Aku mengerutkan kening, tak mengerti apa maksudnya.
“loe ngomong apa sih gue nggak ngerti?!!!’’, kemudian ia mengambil selembar kertas dan bolpoin, dan menuliskan “kan elo yang minta, bukannya tadi loe suruh ngelakban mulut gue???”, oh Tuhaann ! sebenarnya nih anak pura2 bego, apa bego beneran sih??? Ampun deh.
“Kevin, nggak LUCU tau. Mending sekarang loe lepas deh”, suara tawa membludak, menyaksikan tingkah konyol Kevin. Ia menulis lagi di kertas.
“tapi Ren, loe kan yang minta?”
“gue bilang L E P A S !”
“oke, gue bakalan lepas, asalkan loe mau ma’afin gue”, Kevin memasang muka melas, dengan kedua tangan mengatup di dadanya.
“oke gue ma’afin loe. PUAS!”, bertengger seulas senyum, di wajahnya. Tak lama kemudian Chindy datang. Melihat kejadian itu, ia menghampiri aku dan Kevin.
“ya ampun Vin, loe ngapain pakek lakban begitu. Sini gue bantu bukain ya. Eh kutu, ini pasti gara2 loe yah?”, tuding Chindy, dengan tatapan tajam ke arahku.
“iya, emangnya kenapa, loe juga mau dilakban kayak Kevin?”, aku mencoba memasang muka garang.
“loe tuh ya, ehm…..”, tangan Chindy maju kearahku. Seakan2 mau menerkam. Secepat kilat, aku mundur.
“eh, loe apa2an sih Chin!”, bentak Kevin, yang telah membuka lakbannya, sambil menahan tangan Chindy.
“kan udah gue bilang, loe nggak usah ikut campur urusan gue”
“tapi Vin,….”
“udahlah, mending loe urusin, urusan loe”
“Vin, kenapa sih loe selalu giniin gue. Padahalkan gue udah perhatian sama elo?”
“gue nggak suka loe selalu ganggu gue, risih tau nggak. Dan asal loe tau gue nggak butuh perhatian loe.”, nada Kevin semakin meninggi, itu membuktikan bahwa ia lagi naik pitam. Lebih baik aku diem saja. Daripada nanti kena damprat juga, tambah kacau pastinya. Mendengar bentakan Kevin yang terakhir, membuat kelas menjadi sepi sesaat. Kemudian Chindy membuka mulut.
“oke, sekarang gini aja deh. Sekarang majalah beauty lagi ngadain kontes buat nyari model baru. Dan gue mau ikutan”
“terus apa hubungannya sama gue”, ketus Kevin dengan tatapan tidak senang.
“gini Vin, kalau sampai gue nggak menangin kompetisi itu, gue janji gue nggak akan gangguin hidup loe lagi, & nggak akan ikut campur urusan loe lagi, gimana?”
“maksud loe, kita taruhan gitu?”
“yuph, dan kalau gue menang, loe mesti mau dinner bareng gue plus jadi cowok gue, gimana Vin?”
“oh, jadi secara nggak langsung loe nembak gue gitu. Nggak ah, banyak banget untung loe”, nadanya masih ketus. Tapi Chindy tidak menyerah.
“ya udah, terserah. Berarti gue bakalan gangguin hidup loe dan……”
“oke oke. Gue bakalan terima tantangan loe, tapi loe mesti janji loe bakalan tepatin janji loe”
“shiiippphh, loe tenang aja gue bakalan tepatin janji gue”, eett dah, nih cewek bener2. Kayaknya Chindy terobsesi banget sama Kevin sampek2 ngehalalin segala cara buat dapetin tuh cowok. Sesaat Chindy akan pergi, tiba2 Kevin menahannya.
“eh tunggu. Kayaknya nggak seru deh kalau loe yang pegang ni permainan”
“teruz mau loe apa?”
“gue mau Rena ikutan nih kontes”, JEDERRR! Perkataan Kevin seperti halilintar menyambar di telingaku.
“gu gug gguee”, aku tergugup. Seenaknya saja Kevin ngomong tanpa kompromi dulu.
“ogah, gue nggak mau”, tolakku.
“Vin, loe serius mau si kutu buku ini yang jadi saingan gue”, dengan tatapan meledek. Dasar Chindy, ngerendahin aku banget.
“ya, gue serius. Ren loe nggak maukan seumur hidup loe gue ganggu, hem?”, Tawar Kevin, dengan mengangkat sebelah alisnya.
“ yaaaa, nggak lah. Tapi gue juga nggak harus ikutan tu kontes kan?”
“iya Vin, yang bener aja loe. Masak cewek dekil ini yang jadi saingan gue, nggak levellah”, bela Chindy, yang semakin menjatuhkanku.
“ya udah kalau loe nggak mau, gue bakalan gangguuuu…….”
“oke oke. Gue bakalan ikut tuh kontes. Puas loe”, aku memanyunkan bibir. Terlihat senyum kemenangan di wajahnya.
“gitu donk, dari tadi napa. Sekarang biar gue yang atur permainan ini. Siapa saja yang menang, dia yang bakalan dinner dan jadi cewek gue”, Chiiiiiihhhh, siapa juga yang mau rebutan jadi pacar cowok idiot kayak dia, pede amat si kevin.
“nggak bisa gitu donk. Itu mah untungnya loe doank”, sangkalku.
“udah deh. Mending loe ikutin permainan gue”, titahnya.
“teruz kalau diantara kita nggak ada yang menang gimana?”, tanyaku.
“kalau loe berdua sama2 tersisih, gue yang bakalan pilih siapa yang bakalan dinner bareng ma gue plus jadi cewek gue”, dasar Kevin mau untungnya saja.
“oke gue setuju, sampai bertemu di arena pertandingan Ren. Dan Kevin loe nggak perlu bingung2 mo pilih siapa, karna gue pasti menangin tu kontes”, terurai senyum sinis di bibir Chindy. Tanpa sadar, bu Ningsih sudah berada dalam kelas.
“lagi ngapain kalian, Kevin, Chindy, cepat kembali ke tempat duduk”, perintahnya. Pelajaran kimiapun dimulai. Aku memperhatikan bu Ningsih yang menuliskan rumus2 di papan tulis.
“Ren, kayaknya Kevin itu suka sama loe deh?”, bisik Maya.
“hhiiiihhh, apaan sih loe May, nggak mungkinlah”, sangkalku.
“iya, coba deh loe fikir2. Buktinya kemaren dia nyium lo. Barusan bela-belain ngelakban bibir Cuma buat minta maaf sama elo. Dan sekarang dia pilih loe buat ikutan kontes itu, dan yang menang bakalan jadi ceweknya, gila bangetkan?”, kupingku terasa panas mendengarnya.
“loe bisa diem nggak sih May?”, kubanting bolpoin ditangan.
”udah deh, daripada loe ngomong ngelantur, mending loe salin rumus2 di papan tulis”
“loe kok marah sih Ren, duh maafin gue yah, maaf. Tapi asal loe tau Ren, kayaknya kontes itu bukan kontes majalah Beauty deh. Tapi lebih tepatnya, KONTES BEREBUT CINTA KEVIN yakan?”, goda Maya sambil tertawa kecil.
“May, gue lagi marah. loe mau gue telen bulet2”, bentakku. Udah tau orang lagi naik darah, eh malah di terusin. Maya langsung terdiam.
”Tapi, Loe bener juga May, kesannyakan Gue sama Chindy berebut Kevin. Pede amat tuh cowok, dia pikir dia siapa? Pakek di rebutin segala. Bego banget sih gue, mau aja nurutin si curut ikutan tu kontes”, eluhku.
“nggak papa lagi Ren, bukannya loe ikutan karna diancem Kevin. Udah, cari aman aja. Dan loe nggak perlu nyesel. Lagian gue denger2 pemenangnya bakalan dapetin hadiah sebesar 10 juta. Bukannya dulu loe pernah bilang, kalau loe pengen ngembangin usaha kue nyokap loe”
“seriusss loe May, gila…!! gede banget hadiahnya”, aku terkejut senang mendengarnya.
“iya. Loe harus bisa menangin kontes itu”, aku mengiyakan dengan anggukan.
Huh akhirnya, hari yang menyebalkan ini selesai juga. seperti biasa aku berjalan di trotoar, menunggu angkot yang lewat.Tumben banget, biasanya jam segini banyak angkot lewat. Tapi hari ini kok sepi, nggak seperti biasanya. Pada kemana tuh angkot kok nggak nongol2. Huh, bikin bête aja. Aku mengoceh sendiri persis orang gila. Tiba2 Kevin berhenti di depanku. Huh, yang di tunggu angkot malah si curut yang nongol.
“hey Ren, lagi nunggu angkot ya?”, sambil membuka kaca helmnya.
“udah tau pakek nanya”, ketusku.
“wiisss… biasa aja lagi, jutek banget sih, padahalkan gue nanya baik2. Percuma Ren, loe nunggu angkot, nggak bakalan dateng”
“uh, sok tau. Udah, mending loe pergi aja deh”, sungutku.
“ya udah. Asal loe tau ya, sampek besok pagi pun, tuh angkot nggak bakalan nongol. Soalnya mereka pada di sewa buat Hajian”
“bo’ong. Udah sana pergi. Gue bakalan tetep nunggu”
“hem, keras kepala banget sih. Udah deh mending loe naik sekarang”
“ogah, gue nggak mau di boncengin sama loe”
“beneran nih nggak mau?”
“udah pergi sana”
“ya udah, kalau lo nggak mau. Selamat bertemu besok pagi Renata”, Kevin menutup kaca helmnya dan menyalakan motornya. Sampai kapanpun gue nggak mau diboncengin si curut jelek itu.
Udah satu jam lebih kok nggak ada angkot sih. Apa bener ya, yang Kevin bilang. Masak sih nggak tersisa satu angkot pun. Huh, nyesel banget dah ngusir tu cowok. Coba aja, tadi gue ikut. Mungkin sekarang sudah tiduran di rumah. Eiitss, nggak. Gue nggak boleh nebeng tu cowok.
“hey Ren,,,!!!”, tiba2 suara yang tidak asing buatku mengejutkanku.
“Kevin, loe nggak pulang?”
“nggaklah, mana mungkin gue tega ninggalin loe sendirian disini?”, dengan senyum melebar.
“loe pasti tadi nyeselkan udah nolak ajakan gue.udah, yuk naik, daripada loe garing di sini”
“ye, nggak tuh. Sok tau”
“loe bener2 keras kepala yah. Ya udah sekarang loe mau naik apa nggak?”, nada Kevin agak meninggi, nampaknya ia mulai kesal. aku tak menjawab.
“ya udah terserah loe deh. Inget Ren, kesempatan nggak datang dua kali”, Kevin menghidupkan kembali motornya. Dan….
“Kevin, tunggu”, Kevin memundurkan motornya. Ia tersenyum lebar.
“oke, gue mau ikut loe. Eeiittss…! Jangan GR dulu, gue ikut loe karna lo yang maksa.”, sedikit malu2 aku mengungkapkannya. Yeahh, aku nyerah deh dari pada jalan kaki.
“iya2. Dari tadi kenapa sih, susah amat. dah yuk naik”, sambil memberikan helm. aku mulai menaiki motor Kevin.
“udah?”, aku hanya mengangguk.
“pegangan donk. Ntar loe jatuh”, dengan gugup aku memegangi job belakang.
“kaku banget sih, belum pernah naik motor ya?”, aku tersenyum sambil menggeleng.
kalau naik motor sih pernah, tapi kalau naik motor di boncengin cowok, nggak pernah. Hehehe!!
“oh pantesan”, Kevin membimbing tanganku untuk melingkari pinggangnya.
“nggak ah. Loe mau cari kesempatan?”, selidikku.
“ye, di bilangin. Ya udah resiko tanggung sendiri”, Kevin menstarter motornya dan menarik gas dengan kuat. Membuat tubuhku terpental kedepan.
“Vin, loe gila ya”
“kan gue udah bilang, pegangan. Nggak nurut sih”, sungut Kevin.
“iya2 Sorry”, kataku. Kevin dan aku melejit di tengah kendaraan yang berlalu-lalang.
“ Vin soal perjanjian itu, beneran?”, tanyaku pelan.
“ya iyalah. Kenapa, loe nggak mau?”
“bukannya gue nggak mau. Cuma…”
“Cuma loe nggak mau jadi cewek gue kan. Udah, loe tenang aja gue nggak bakalan paksa loe kok. Itu Cuma buat gertak Chindy doank”, mendengar hal itu aku jadi lega.
“ehm. Vin kenapa sih loe nggak jadian aja sama dia. Kayaknya dia itu terobsesi banget deh sama elo. Sampai segala cara dia lakuin, termasuk kontes itu”.
“nggak”
“kenapa, dia cakep kok. Cumaaa…. agak judes”
“udah ngomongnya. Kenapa jadi elo yang promosiin dia.”
“ye, loe kok nyolot gitu sih.Gue cuma kasihan aja sama dia. Udah loe sia2in, padahal dia udah berusaha nunjukin, kalau dia itu care sama elo. Elonya aja yang nggak nyadar”, Kevin tak menjawab. Kami memasuki sebuah gang yang tak asing lagi bagiku. Terlihat di ujung gang terdapat rumah kecil bercat biru yang begitu bersih. Yah, itulah rumahku. Kevin menghentikan motornya.
“udah sampai nih”, ucapnya. Aku pun turun dari motornya.
“makasih ya”
“udah sana cepet masuk”, titahnya.
“ehm, elo nggak mampir dulu?”, tanyaku.
“nggak usah. Lain kali aja. Lagian udah sore, mau hujan lagi”
“ya udah hati2 ya”, Kevin mengangguk. Kemudian menghidupkan dan memutar motornya menuju jalan yang tadi. Aku memandanginya sampai hilang di kejauhan.
***
aku masih tiduran diatas kasur mungilku. Hufth, rasanya malas banget mau bangun lagiankan ini hari minggu, jadi nggak papalah bangun kesiangan dikit. Hehehe. Tiba2 terdengar ibu berteriak memanggilku.
“Rena ada temanmu, cepat bangun”, aku memiringkan tubuh, melihat jam bekker di atas meja kecil sebelah tempat tidurku. Masih jam tujuh, tumben banget Maya datang sepagi ini. Lagiankan ini hari minggu, mau ngapain tuh anak. Aku tak kunjung keluar, membuat ibu berteriak untuk yang kedua kalinya. Dengan malas aku menyeret kakiku kekamar mandi untuk sekedar cuci muka, dan berjalan ke ruang tamu dengan ogah2an.
“ngapain sih loe May, pagi2 kerumah orang. Ganggu orang lagi tid….”, aku tak meneruskan ucapanku, mataku membulat dan bibirku menganga saat yang kulihat ternyata bukan Maya tapi,…Kevinnn.
“pagi Ren”, sapanya dengan senyum. Kevin berdiri tegap. Berpakaian rapi seperti mau kondangan. Wajahnya yang cerah, dengan rambut klimis berdiri menyerupai landak dan sedikit poni dimiringkan. Di tambah lagi hem kotak-kotak berwarna merah kolaborasi dengan hitam berlengan panjang yang di tekuk sampai siku dan celana jeans hitam beserta sepatu kets melekat di tubuhnya yang atletis itu, membuat Kevin tampak begitu keren.
“E ee lo… “, aku tergagap sekaligus terkejut.
“biasa aja lagi, kayak ngeliat setan aja. Eett dah, jam segini baru bangun”
“ya suka2 gue donk. Lagiankan hari ini hari minggu.ngapain sih loe kesini?”,ketusku.
“gue kesini mau ngajak loe keluar sebentar. hey, loe lucu juga yah pakek mini dress pinkpanther . biarpun sedikit jutek.hehehe”, godanya.
“loe mau muji gue atau ngehina gue heh?, lagian mau kemana sih. Tumben banget loe ngajakin gue pergi”, ketusku dengan kedua tangan di pinggang.
“kemana aja itu urusan gue, mending loe sekarang siap-siap deh”
“ogah, gue nggak mau ikut loe”
“heh, emangnya loe nggak mau menangin tu kontes hah?”
“ya ma…maulah”
“makanya ikut gue sekarang. Udah sana cepet mandi, nggak usah banyak cincong. Bau tau”, aku tersenyum malu dan meninggalkannya menuju kamar mandi. Huh, dasar tu cowok nggak pernah kompromi dulu. Pengen deh gue jitakkin kepalanya sampai botak.
Sekitar lima belas menit, aku sudah siap. Kukenakan T-shirt berwarna putih bergambar Donald duck dengan switter merah kesayanganku, jeans hitam dan sepatu sandal putih serta tas mungil.
“sudah selesai?”, Tanya Kevin. aku mengangguk. Kemudian Kevin berpamitan kepada ibuku. Ia terlihat begitu sopan, berbeda jauh dengan di sekolah. Ternyata pintar juga dia memasang muka manis di depan ibuku. Kevin menghidupkan motornya, dan kami melesat di antara kendaraan yang berlalu lalang.
Kevin mengajakku ke sebuah mol terbesar di kotaku. Ia mengajakku naik ke atas. Dan kami memasuki sebuah salon.
“kok kesini sih Vin”
“udah loe ngikut aja”, seseorang memanggil Kevin.
“Kevin, duh tambah cakep aja. Mana mami loe cin, kok jarang banget kesini”, katanya sambil menggerak2kan tangannya mencolek wajah Kevin dengan genit seperti banci. Eh, emang banci.
“nyokap gue lagi sibuk. Eh gue punya tugas buat loe”, Kevin mengusap dagunya sambil melirik ke arahku dan mengangkat satu alisnya. Si banci melihat ke arahku, sekarang ia mendekatiku dan mengamatiku dari ujung rambut sampai kaki, yang membuatku takut dan bersembunyi di belakang Kevin.
“hey, loe nggak usah takut. Kenalin ini Ketty yang punya ni salon”
“aduh cin, apa sih yang loe takutin dari eke. Eke nggak bakalan gigit kok”, aku tersipu.
“cin loe tenang aja, serahin aja sama eke, dijamin”, aku dibawa kesebuah ruangan. Sementara Kevin duduk di sofa membolak balik majalah. Tubuhku di pijat, mukaku di masker, dan entah apalah itu namanya. Setelah selesai, giliran rambutku. Setelah dua jam tubuhku di otak-atik, akhirnya selesai juga. Ketty menyuruhku bercermin, aku tak percaya. Ternyata aku bisa cantik juga.hehehe.
Aku menuju Kevin yang sedang tertidur di sofa. Hem, begitu manisnya dia saat tertidur, beda banget kalau sudah bangun. Aku membangunkannya.
“Vin… Kevin bangun”, sambil menggoyang tangannya.
“ehm, udah selesai ya Ren”, ia mengucek2 matanya. Ketty berdiri di sampingku. Kevin menguap.
“Gimana, cantikkan?”, kata Ketty. Kevin menatapku. Memperhatikanku dari ujung rambut sampai kaki. Kevin melongo.
“biasa aja lagi ngelihatnya. Nggak usah pakek pose kayak gitu. Entar kalo lalat masuk gimana?”, candaku. Kevin cepat2 mengatupkan bibirnya.
“hebat juga loe Ket”, puji Kevin.
“eke gitu loh. Lagian ya emang kualitasnya bagus. Siapa sih dia cin, pacar loe ya, nemu dimana?”, perkataan Ketty membuatku pipiku merona.
“eh, loe pikir barang apa. Banyak nanya loe. Nih”, sambil memberikan ongkos.
“yuk cabut”, Kevin menggandeng tanganku keluar.
“eh, gue laper nih. Makan dulu yuk. Dari pagi belum makan, loe jugakan?”, aku hanya tersenyum. Lalu kami turun kebawah menuju restoran fast food.
“loe mau pesan apa?”, tanyanya sambil membuka2 menu makanan.
“apa aja deh”
“gimana kalau steak sama jus jeruk?”
“boleh”
“mbak steak sama jus jeruknya dua ya”, katanya pada pelayan yang berdiri dari tadi, menunggu pesanan.
“Vin, kenapa loe lakuin ini semua?”
“ehm, karna gue pengen loe menang”, ungkapnya dengan tersenyum.
“tapi, kalau seandainya gue tersisih gimana?”, tanyaku cemas.
“loe harus yakin. Kalau loe bisa menangin kontes itu”, dia meyakinkanku. Menggenggam jari-jemariku. Tak lama kemudian pesanan kami datang. Dan kamipun menikmatinya. Seusai makan, Kevin mengajakku ke tempat baju.
“Ren, loe pilih baju2 yang loe suka. Inget ! yang modis. Jangan T-shirt mulu”
“Vin, emangnya….”
“udah nggak usah banyak nanya. Lakuin aja apa yang gue suruh”, aku memanyunkan bibir. Sementara Kevin ikut memilih baju2 yang cocok untukku. Ia menyodorkan beberapa baju, agar aku menyobanya. Aku menurut. Berulang2 Kevin geleng2 kepala, yang membuatku bolak-balik kekamar ganti. Dan jika cocok denganku, ia akan tersenyum lebar.
Setelah merasa cukup, Kevin menarik tanganku ke tempat sepatu.
“Ren, loe musti belajar pakek high heels”, ujarnya dengan semangat. Aku sempat menolak. Kevin memaksaku. Ia memperlakukanku persis seperti seorang putri, menyuruhku duduk, sementara Kevin memasangkan sepatu ke kakiku. Beberapa pelayan tersenyum kecil melihat tingkah Kevin, sebagian terlihat kagum. Salah seorang pelayan menyapa kami.
“duh, kalian romantis banget sih, jadi ngiri nih ngelihatnya”, aku dan Kevin saling pandang, kemudian ia melepaskan kakiku dari genggamannya dan melempar sepatu ke arahku.
“nih pasang sendiri”, katanya.
“ye, dari tadi emang mau masang sendiri, loenya aja yang maksa”, pelayan itu tersenyum sambil geleng2 kepala dan berlalu meninggalkan kami. Setelah selesai, kami pun berjalan keluar.
“eh, jangan pulang dulu deh”
“mau kemana lagi sih?”
“main dulu yuk, diatas, lagian masih jam dua. Ya Ren, pliisssss”, rengeknya.
“hemh, terserah loe deh”, Kevin tersenyum lebar.
“gitu donk”, sambil merangkulkan tangannya ke pundakku.
Kevin melemparkan bola ke ring. Berkali2 tepat sasaran menambah poin. Aku bertepuk tangan kegirangan.
“sekarang giliran loe”, ia melemparkan bola kepadaku. Aku menolak.
“gue nggak bisa”
“masa’ Cuma ngelempar aja nggak bisa. Udah coba dulu”, aku melemparkan bola berkali2, tapi nggak ada yang masuk satupun.
“hey, bukan begitu caranya”, Kevin mengajariku ia mempraktekkan, kemudian menyuruhku mengikutinya, namun tetap saja, nggak masuk. Ia mendekatiku, membimbingku dari belakang bagaimana caranya memegang bola. Aku merasakan sesuatu yang aneh. Saat Kevin semakin dekat dengan ku, jantungku berdetak lebih kencang. Ntah mengapa, aku jadi gugup. Aneh, benar2 aneh…!! perasaan ini muncul tiba2. Kevin mengayun-ayunkan bola ditanganku, aku mengikutinya. Ia mengisyaratkan agar aku melepaskan bolanya. Dan… gol..! aku tersenyum senang. Akhirnya masuk juga. sebuah Teddy Bear mungil berwarna pink berhasil Kevin peroleh, atas poin yang iya dapatkan.
“nih buat loe”, sambil memberikan boneka itu padaku.
“makasih”
“pulang yuk”, ajaknya. aku mengangguk.
Kevin mengantarku pulang. Selama perjalanan pulang, Kevin hanya diam. Sementara aku mencoba menenangkan diri. Ntah mengapa dari tadi, jantungku berdetak kencang. Apalagi saat ia menatapku. Oh, serasa mau copot. Bikin aku jadi salting. Aku berusaha bersikap tenang, jangan sampai Kevin mendengar detak jantungku.
“udah sampai”, aku pun turun dari motornya.
“inget, kontesnya 1 minggu lagi. Jaga kesehatan baik2. Gue nggak mau loe sakit. Dan jangan lupa latihan pakek high heels”, nasehatnya. Aku tersenyum mengangguk.
“ya udah gue pulang dulu”
“Vin, makasih buat hari ini ya”, Kevin hanya tersenyum. Dan senyumnya itu, seakan2 merontokkan jantungku. Kevin telah hilang di kejauhan. Namun aku masih bediri mematung. Berbagai pertanyaan muncul dalam benakku. kenapa jantungku berdebar2? Kenapa aku jadi gugup & Suka salting? Kenapa perasaanku jadi tak menentu begini? Kenapa, kenapa dan kenapa aku ngerasaiin semua ini, kalau hanya dekat Kevin? Mungkinkah aku jatuh cinta padanya? Akankah?. Oh.. tidak ! aku nggak boleh suka sama Kevin. Aku nggak boleh, nggak boleh , dan nggak bolehhhhh….!!!!!!
***
Aku duduk tertegun diteras rumah, sambil menunggu Kevin datang. Ku lirik jam tangan, masih jam lima. Acaranya dimulai pukul delapan, masih tiga jam lagi. Perasaan gelisah, menderaku. Akankah aku akan menang??? Rasanya sulit untuk menumbuhkan rasa percaya diri dalam diriku. Coba aja ini olimpiade kimia atau fisika atau kalau nggak matematika pasti aku nggak bakalan segugup ini.Tak lama kemudian Kevin datang. Ia membunyikan klaksonnya. Aku
bergegas menghampirinya.
“hey Ren, gimana udah siap?”, tanyanya dengan wajah berseri2, sambil membuka kaca helmnya.
“Vin, gue takut”, ungkapku dengan cemas.
“kenapa mesti takut, percaya deh sama gue loe pasti bakalan menangin kompetisi itu”, terangnya dengan penuh semangat. Kevin mencoba menyemangatiku. Tapi perkataannya tak mampu mengalahkan rasa gelisah dihatiku. Aku tertunduk lesu.
“kok cemberut gitu sih, senyum donk”, rayunya tampak tenang. Kevin membuka helm. Kemudian turun dari motornya. Ia menjajariku yang sejak tadi berdiri disampingnya. Kevin memegang kedua pundakku. Ia mencoba meyakinkan aku.
“udah, loe tenang aja. Percaya sama gue loe pasti bisa”, tatapan matanya sayu penuh pengharapan.
“Loe jangan pesimis gitu donk. Renata yang gue kenal selalu semangat dan nggak gampang nyerah gitu aja. Selalu percaya diri dengan apa yang dikerjakan. Loe anggap aja kayak lagi ngerjain kimia, okey…!”, dengan senyum ramahnya.
“atau kalau perlu gue cium nih biar semangat”, Kevin mengerdipkan sebelah matanya sambil memonyongkan bibir. Aku tak bisa berkutik.
“emh hahahaha…. Tegang banget sih non. Liat tuh muka kamu lucu deh”, Kevin tertawa melihatku seperti orang bodoh di depannya.
“Kevinnnn…., nggak lucu tau”, aku mendengus kesal.
“hehehe, gue Cuma bercanda kok”
“dasar genit”, tukasku.
“lagian GR banget sih loe. Siapa juga yang mau nyium loe ueekkkk”, katanya sambil menjulurkan lidah dan mengerdipkan satu matanya.
“yeee, lagian siapa juga yang mau dicium sama elo, ogah banget ueekk”, aku membalasnya.
“udah ah berangkat yuk, ntar keburu malem nih”, Kevin menaiki motornya dan memakai kembali helmnya. Akupun mengikutinya.
***
Hatiku semakin resah, perasaan gugup berkecamuk dalam diriku. Kevin mencoba menenangkanku. Ia terus menerus memberikan semangat untukku.
“Ren, loe harus yakin, loe harus buktiin ke Chindy kalo loe juga bisa”
“iya. Gue pasti bisa, pasti bisa. Thanks ya Vin”, Kevin tersenyum lembut.
“nah, gitu donk. Itu baru Renata”
Lima menit lagi acara akan dimulai. Chindy datang menghampiriku dan Kevin.
“hi Vin, gimana loe udah siapkan jadi cowok gue”, sapanya dengan lirikan sinisnya ke arahku.
“yakin banget loe bisa jadi cewek gue”
“iya dong. Asal loe tau yah, gue udah sering menangin kompetisi kayak gini”, kata Chindy penuh keyakinan.
“itukan dulu sebelum ada Rena”
“oh ya, cewek cupu kayak dia ahahaha, yang bener aja loe Vin. Mana mungkin bisa ngalahin gue”, ejeknya.
“songong banget sih loe Chin, gue pasti bisa ngalahin loe”
“ckckck! Kasihan banget sih loe Ren, oke oke kita liat aja nanti”, decak Chindy sambil geleng2 kepala dan berlalu pergi.
Acara sudah di mulai. Semua peserta berdiri di belakang panggung. Dari dua puluh peserta akan diambil 2 terbaik. Juara pertama akan mendapatkan uang tunai sebesar sepuluh juta plus tropi dan jadi model majalah Beauty, sedangkan runer up uang tunai sebesar lima juta dan tropi. Aku nomor tujuh belas sedangkan Chindy nomor dua belas.
Satu demi satu peserta melakukan catwalk. Kini tiba giliran Chindy. Ia begitu anggun mempesona dengan gaun merahnya, serta beberapa aksesoris melekat di tubuhnya. Ia begitu pede, tak ada gugup diwajahnya. Chindy melambai2kan tangannya, berjalan, dan berhenti di suatu titik dengan satu tangan di pinggang. GUBRAKKK! Terdengar suara dari atas panggung. Ternyata Chindy terjatuh. Sepatu Highnya patah. Dengan malu ia berdiri kembali sambil terpincang2 masuk kedalam. Penonton berseru mengoloknya dan beberapa juri geleng2 kepala. Melihat kejadian itu, aku jadi takut kalau2 itu sampai terjadi padaku. Chindy berjalan melewatiku ia duduk di sebuah sofa, melepas sepatunya dan melemparkan ke lantai.
“dasar sepatu sialan”, umpatnya. Nampak sekali kemarahan di wajah Chindy.
Kini giliranku. Aku mencoba menekan rasa gugup. Aku mulai melangkahkan kaki. Meskipun sedikit gugup kupaksakan untuk senyum. Gaun putih yang kukenakan begitu indah sehingga membuat aku yang pas2 an jadi agak bagusan sedikitlah. Terlihat Kevin di sudut pojok. Ia mengulum senyum dan mengangkat kedua jempolnya membuatku jadi percaya diri.
Setelah peserta yang terakhir, kini tiba saatnya babak penentuan. Juri meminta waktu lima belas menit untuk menentukannya. Seluruh peserta berkumpul di belakang panggung. Menunggu detik2 yang mendebarkan. Tiba2 Chindy menghampiriku.
“eh Ren, udah mending sekarang loe pulang aja. Percaya deh sama gue loe nggak bakalan menang”, katanya sambil terkekeh.
“oh ya, loe pikir setelah kejadian tadi loe bakalan menang gitu”, balasku.
“oke gue akuin sih gue nggak bakalan menangin kontes ini gara2 sepatu sialan itu. Tapi cewek cupu kayak elo juga nggak bakalan menang. Ngerti!. Dan kalau nggak ada yang menangin ni kontes, Kevin bakalan milih antara loe dan gue. Dan gue yakin Kevin nggak buta. Dia pasti lebih milih gue di banding loe”
“kita lihat aja nanti”, waktu lima belas menit telah berlalu. Seluruh peserta naik ke atas panggung. Ini adalah hal yang paling mendebarkan.
“baiklah kini tiba saatnya penentuan. Tidak mudah bagi para juri untuk memutuskan. Tapi mereka harus tetap memutuskannya. Tentu hal ini sangat mendebarkan bagi kedua puluh finalis kita. Dan inilah keputusan juri. Juara runner up kali ini adalah…. CAROLINE peserta nomor lima.”, MC membacakan hasil keputusan juri. Suara tepuk tangan penonton memenuhi gedung itu. Caroline pun maju ke depan.
“dannnn pemenang kita kali ini adalah…… RE NA TA”, hah, aku tak percaya dengan apa yang barusan aku dengar. Telingaku bagai tersambar petir. Mata Chindy membelalak seakan mau keluar. Ia begitu marah dan berlari menuruni panggung. Aku maju kedepan berdampingan dengan Caroline kami mendapat hadiah yang di janjikan.
“selamat untuk Renata dan Caroline. Kalian adalah pemenang dari kompetisi ini. Dan untuk Renata kamu akan menjadi model majalah Beauty”, aku tersenyum kegirangan. Mataku mengedar ke segala arah mencari Kevin, tapi tak ada. Akupun menuruni panggung. Acara sudah usai. Aku mencari2 Kevin di sekitar penonton. Seseorang menepuk pundakku dari belakang. Dan ternyata Kevin.
“Kevin gue meenaaangg”, teriakku. Tanpa sadar aku memeluknya karna kegirangan. Kevin tersenyum senang.
“kan, gue bilang apa. Loe pasti bisa. Loe kan cantik pinter lagi”, pujinya. Yang membuat pipiku bersemu merah.
“ehmmm… hadiahnya buat loe aja ya. Soalnyakan ini semua berkat loe Vin”
“kok buat gue sih, loe kan yang menangin ni kompetisi. Lagian gue nggak butuh tu duit. Mending buat loe aja”
“thanks ya Vin, ternyata loe nggak seburuk yang gue bayangin. Dan gue benar2 nggak nyangka loe bisa sebaik ini”
“oh ye. Udah nggak usah lebay gitu kale”, tiba2 Chindy datang.
“Kevin, gue pikir kompetisi ini nggak adil”
“apanya yang nggak adil. Jelas2 loe kalah dan Rena yang menang. Jadi sesuai perjanjian loe nggak usah gangguin gue lagi deh”
“tapi Vin, gue kalahkan karna sepatu gue patah. Coba aja kalo nggak patah pasti gue yang menang. Gue mau kompetisi ini di ulang lagi”
“loe gila ya! Jelas2 udah Rena yang menang. Loe pikir ini film apa yang bisa di replay”
“gue mau ini di ulang lagi dikompetisi yang lain”, sangkal Chindy.
“nggak. Gue nggak mau. Loe sportif donk. Terima kekalahan loe. Dan sesuai perjanjian Rena Dinner bareng gue dan jadi cewek gue. Dan buat loe musti jauh2 dari hidup gue. Okey”
“gue nggak bisa terima ini Vin. Nggak bisa. Asal loe tau Vin, gue ngelakuin ini semua karna gue sayang sama elo, gue cinta sama elo Vin, gue nggak mau kehilangan elo. Gue bakalan cari cara buat dapetin loe Vin. Dan buat loe Ren, loe bakalan bayar semua atas apa yang loe lakuin malam ini”, Chindy berlalu dengan kesal. Aku dan Kevin hanya terdiam.
“Vin, kayaknya Chindy bener deh. Mungkin kalo sepatunya nggak patah, dia pasti menangin kompetisi ini”
“loe kenapa jadi ikut2an dia sih. Pokoknya gue nggak mau. Sekali nggak tetep nggak”, tiba2 salah seorang kru majalah Beauty menghampiriku.
“Renata, tanda tangan kontrak dulu”
“bentar ya Vin gue kesana dulu, oh ya gue juga mau ganti baju dulu. Nggak lucukan kalo pulang pakek baju kayak gini”, Kevin mengangguk.
“siapa Ren, pacarnya ya? Hemmm…. Cakep. Kalian berdua serasi banget”
“buuu…”, saat aku akan menyanggah, Kevin memotongnya.
“makasih mas. Bisa aja”, dasar curut. Ngaku2 jadi cowokku.
“kayaknya kapan2 kamu bisa deh jadi model di sini”
“oh ya, beneran mas”, tanyanya dengan penuh semangat.
“iya. Pasti bakalan seru kalo kalian foto bareng”
“pasti donk mas. Kitakan sejoli ya nggak Ren”, Kevin mengangkat sebelah alisnya.
“ah, udah ah mas nggak usah dengerin dia”, sungutku.
“aku tunggu di depan ya sayang”, Kevin mengkerdipkan sebelah matanya dan mencium telapak tangannya kemudian meniupnya.
“heh, dasar sinting”, kataku sambil memutar bola mata dan menyilangkan jari telunjuk didahi. Kru majalah itu hanya melongo melihat tingkah laku kami.
“kalian berdua itu so sweet ya”, aku hanya tersenyum kecut.
Setelah selesai menandatangani kontrak dan berganti baju, aku pergi keluar menemui Kevin. Kevin berdiri bersandar di motornya, dengan kedua tangan di saku celananya.
“udah?”, aku mengangguk.
“kok manyun sih kenapa?”
“abiznya loe sih, nyebelin”, kataku sambil menyipitkan mata.
“oh, kan gue Cuma bercanda”
“nggak lucu tau”, Kevin hanya tersenyum.
“loe nggak bawa jaket?”, aku menggeleng.
“pakek jaket gue aja ya”, Kevin mau melepas jaketnya.
“nggak usah. Loe aja yang pakek. Lagiankan loe yang nyetir pasti lebih dingin”, tolakku.
“inikan udah jam sepuluh malem. Ntar kalo loe masuk angin, terus sakit gimana”
“nggak bakalan. Udah loe tenang aja. Nggak usah lebay gitu kale”
“ya udah. Tapi ntar kalo loe kedinginan, loe peluk gue aja yang erat gimana”, mengerdipkan sebelah matanya.
“yee maunya. Loe mau nyari kesempatan dalam kesempitan, hah?”, Kevin tertawa kecil.
“daripada loe kedinginan yakan?, udah ah yuk pulang ntar keburu malem lagi”, Kevin menaiki motornya disusul denganku. Kami pun melesat dijalanan yang Nampak begitu lenggang.
“Vin kok gue ngantuk banget ya”, mataku terasa berat.
“ya udah tidur aja. Nanti kalo udah sampek gue bangunin”, tanpa sadar aku tertidur. Kusandarkan kepalaku di punggung Kevin. Aku benar2 tertidur pulas.
“Ren udah sampek”, Kevin membangunkanku. Tapi aku masih tertidur pulas.
“Ren, Rena bangun dah sampek nih. Ren bangun Ren bangun”
“ehhmmmmm…..dah sampek yah”, aku terbangun sambil mengucek2 mata. Aku pun turun dari motornya.
“udah yah gue pulang dulu”, Kevin menghidupkan motornya.
“iya. Eh Kevin tunggu” aku menahannya.
“apa”, ian mematikan motornya.
“soal anceman Chindy tadi aku takut. Chindy kan orangnya nekatan. Dia bakalan ngelakuin apapun buat dapetin yang di mau”
“tenang aja, selama ada gue loe pasti aman kok. atau jangan2 loe takut ya kehilangan gue”, goda Kevin.
“ye GR banget sih”
“udah akuin aja gue tambah seneng lagi. Ya udah pulang dulu ya”, Kevin menghidupkan kembali motornya.
“ihhh, maunya. Eh Vin, tungguuu….”
“apalagi sih?”
“soal perjanjian itu…..”
“oh itu, udah loe tenang aja. Loe bisa pertimbangin lagi kok. Kalo loe nggak mau jadi cewek gue, juga nggak papa.Tapi kalo dinner loe maukan”
“ehm gimana yah”
“ayolah masa Cuma dinner aja loe nggak mau”, wajah Kevin memelas.
“ehmmm mau nggak yah?”
“ayo donk pliiisss”
“ehmmm….. oke gue mau”
“yeee!!! Gitu donk dari tadi. Udah yah gue pulang dulu”, Kevin menghidupkan motornya kembali
“iya. Eh Kevin tunggu dulu”
“apaan lagi sih”
“sekali lagi makasih yah”
“Ren, Ren. Dari tadi bilangnya makasih mulu, bilang aja kalo masih pengen berdua sama aku”, gerutunya. Aku tak menghiraukannya. Ku dekatinya. Dan CUP! Satu kecupan mendarat di pipi Kevin. Sesaat Kevin melongo. Ia meraba pipinya dan kemudian tersenyum lebar.
“oh… jadi sekarang udah berani nih nyium2 orang sembarangan”, sindirnya.
“biarin ueekk!!” ku julurkan lidahku ke tepi bibir sambil mengerdipkan satu mata.
“itu ucapan terima kasih sekaligus dendam gue ke elo karna udah berani cium orang sembarangan”
“baru tau. Ternyata Renata itu pendendam ya”, aku dan Kevin tertawa cekikikan.
“udah nih, Cuma itu. Doank. Ya udah gue pulang dulu ya”
“ehm sebenarnya gue pengen ngomong sesuatu sih”
“apa”
“soal syarat yang pertama”
“itu lagi, itu lagi. Kan gue udah bilang ke el…..”, kututup bibirnya dengan jari telunjukku.
“sebenarnya gue udah pertimbangin itu dari dulu. Dan awalnya gue nggak mau. Tapi akhir2 ini gue ngerasa aneh Vin, rasanya jantung gue berdebar2 tiap kali deket elo. Dan nggak tau kenapa, biarpun elo nyebelin, gue nggak bisa benci sama elo. Apalagi sehari aja nggak ketemu elo, rasanya kayak ada sesuatu yang hilang. Dan setiap gue deket elo, gue ngerasa aman, damai, dan bahagia”
“Ren loe beneran ngerasain hal itu”
“iya. Aneh banget ya. Padahalkan dulu gue benci banget setengah mati sama elo. Ternyata bener ya kata orang, benci bisa jadi cinta. Dan begitu juga sebaliknya”, ungkapku. Kevin hanya terdiam mendengarkanku.
“setelah gue pertimbangin lagi kayaknya gue berubah fikiran deh”, mendengar hal itu Kevin turun dari motornya.
“jadi maksud loe”, tanyanya dengan penuh semangat. Ia tak sabar ingin mendengarkannya.
“yaaa, gue mau”
“mau apa”
“ya pokoknya gue mau. Masa loe nggak ngerti sih Vin”
“ehmm… nggak tuh. Mau apa ya”
“huh, bego banget sih loe Vin. Gue mau jadi cewek loe”, kataku dengan suara lirih.
“apa..? kurang keras”
“gue mau jadi cewek loe”
“gue nggak denger kurang keras”
“loe tuli ya. Gu e ma u ja di ce wek e lo”, dengan suara lantang. Kevin tersenyum lebar. Ia mendekap tubuhku, akupun membalasnya.
“makasih ya Ren”, kurasakan kedamaian dalam dekap hangatnya. Hembusan napasnya, detak jantungnya dan senyuman yang menghiasi wajahnya, membuatku serasa terbang melayang. (Ceileh)
“makasih buat apa”
“karna loe udah mau jadi cewek gue. Asal loe tau ya Ren, sebenarnya gue udah lama suka sama elo”
“oh ya”, aku kaget mendengarnya.
“iya. Sejak saat MOS, gue udah suka sama elo. Cuma gue bingung gimana caranya ngedeketin elo, abiznya elo sih jutek banget. Jadi Cuma dengan satu cara, yaitu ngisengin loe”
“jadi selama ini loe suka sama gue”, Kevin melepas pelukannya. Ia memegang kedua pipiku.
“iya. Gue bener2 sayang sama elo”, ia membenturkan kepalanya kekeningku.
“Gue sadar ternyata cara gue salah, itu malah membuat loe semakin membenci gue. Loe tau nggak rasanya di benci sama orang yang kita sayang itu sakit banget”
“ya abiznya kamu sih, jail banget nggak bisa diem kayak ulet tau. Kalo kamu suka sama aku dari dulu, terus kenapa pacaran sampek bejibun gitu, bahkan sampai dapat predikat playboy kelas kakap”, aku memanyunkan bibir.
“itu karna aku pengen banget ngelupain kamu. Aku coba pacaran sama mereka, ternyata nggak ada satu pun yang bisa gantiin kamu di hatiku”, mata Kevin berbinar2. Rasanya nggak mungkin kalau dia bohong.
“oh ya, nggak percaya”, godaku.
“Ren, loe harus percaya sama gue. Asal loe tau, ciuman pertamaku ya kamu”
“masa sih?”, ku manyunkan bibirku. Aku terkejut atas pengakuan Kevin.
“kalo loe nggak percaya loe Tanya aja sama mantan2 gue. Dan harus loe tau, gue nggak pernah nyentuh mereka, apalagi nyium mereka”, Kevin berusaha meyakinkanku.
“aku tetep nggak percaya”, Kevin tertunduk lesu. Mungkin ia berfikir usahanya untuk meyakinkanku telah gagal.
“Ceilehh! Biasa aja kale, nggak usah lebay gitu”, ku angkat dagunya.
“abiznya kamu nggak percaya sama aku sih”, cemberutnya.
“aku percaya kok sama kamu. Aku yakin, kalo kamu bener2 jujur”
“nah gitu donk” Kevin mengelus rambutku dan kemudian menciumnya.
“udah, sana pulang dah malem nih”
“ehm… rasanya nggak pengen pulang nih, boleh nggak nginep male mini saja”
“yee…. Jangan mentang2 kita jadian terus kamu bisa seenaknya yah. Nggak boleh. Bukan muhrim tau”, Kevin tersenyum.
“ternyata aku nggak salah pilih ya. Ya udah aku pulang dulu yah”, Kevin menaiki motornya & menghidupkannya.
“iya. Hati2”
“bye Rena”, ujarnya. ku lambaikan tangan. Dan Kevin pun menghilang di kejauhan. Begitu banyak hal2 yang aku lalui dengannya. Kevin cowok yang paling menyebalkan bagiku, telah mengenalkanku dengan cinta, mewarnai hari2 ku, memberikan semangat baru untukku. Dan yang terpenting kami akan bersama2 selamanya.
***


Pengagum Misterius
Klik Buka :

Pengagum Misterius
Embun masih menempel didedaunan, mentari pagi mulai menampakkan dirinya. Seperti biasa, Dinda menuju halte bus yang tak seberapa jauh dari rumahnya. Untuk menuju halte bus, Dinda harus menempuh sekitar tiga ratus meter, ia harus melewati sebuah gang kecil, pemakaman, dan dua buah toko kelontong. Dengan langkah cepat Dinda berjalan menyusuri gang yang berlumpur itu. Sesekali ia melirik jam tangannya.
Hari ini hari senin, upacara bendera pastinya. Untung saja busnya cepat datang. Jadi dia tak perlu menunggu berlama-lama. Dinda setengah berlari menuju pintu gerbang sekolah. Huh… untung nggak telat. Keringat mengalir dikeningnya. Dinda cepat-cepat menuju kelas menaruh tas. Kemudian berlari kelapangan dimana teman-temannya berkumpul. Hari ini ia dapat tugas jadi paduan suara.
“kenapa baru datang Din”, Tanya Qicha temannya.
“tadi aku kesiangan. Semalem nggak tidur ngerjain tugas”, terangnya sambil ngos-ngosan.
“tugas yang mana”, Kata Qicha sambil menyipitkan mata karna silau.
“siklus akuntansi dari Bu Kanti”, terangnya. Qicha hanya mengangguk-angguk
Dinda sekolah di SMKN 1, ia mengambil jurusan akuntansi. Jika ditanya mengapa ia lebih memilih sekolah kejuruan, katanya sih kalau lulus nanti pengen langsung kerja biar bisa bantu ibu. Ia masih kelas sepuluh, semester dua.
Akhirnya upacara pagi itu usai juga. Dinda dan Qicha memasuki kelas. Sesaat ia akan duduk, perhatiannya terhenti pada sebuah kertas di mejanya. Kertas biru muda yang diatasnya tertindih setangkai mawar putih itu hanya dilipat menjadi dua. Dinda mengambil dan membacanya. “senyummu adalah hidupku” begitu isi surat tersebut. Tapi Dinda sudah tak heran lagi. ia sudah sering mendapatkan surat yang tak jelas siapa pengirimnya itu.
“dapat surat lagi ya Din”, Ujar Qicha dengan senyum kecil diwajahnya.
“ia Cha. Aku heran siapa sih yang nulis surat ini”, Kata Dinda sedikit dongkol.
“udah, biarin aja. seharusnya kamu bangga dong punya penggemar rahasia”, nasehat Qicha.
“awalnya sih emang iya. Tapi lama-lama aku risih juga. rasanya kayak di terror gitu”, terang Dinda.
“ya nggak lah Din, kan isinya bukan ancaman. Cuma ungkapan hati doang kok”, sangkal Qicha mencoba menenangkan hati sahabatnya itu.
“eh, gimana kalau kamu cari tau siapa pengirimnya itu”, saran Qicha.
“pengennya sih iya. Tapi gimana caranya”, Tanya Dinda sambil mengerutkan kening.
“kamu kan dapat surat ini setiap hari. Jadi otomatis cowok yang ngirimin kamu surat juga datang setiap hari”, Celoteh Qicha sambil menggerak-gerakkan jari telunjuknya.
“ehm, iya juga ya. Kenapa aku nggak kepikiran. Jadi maksud kamu aku harus nyelidikin siapa yang datang setiap hari buat naruh surat itu”, Tanya Dinda.
“bener banget. Mending besok kamu datang pagi-pagi. Ntar kita pergokin aja tu orang. Gimana”, kata Qicha sambil mengangkat satu alisnya. Dinda mengerdipkan satu matanya, tanda setuju.
Sejak satu minggu setelah MOS, Dinda setiap hari mendapat surat yang tak jelas asal usulnya itu. Ia heran kenapa tu cowok nggak bilang langsung aja ya, apa mungkin dia malu. Masa pakek surat sih, jadul banget. Hey, tunggu ! ia melupakan sesuatu. Bukannya di bawah surat selalu ada tulisan “TW”. Apa maksudnya ya, apa mungkin inisial nama cowok itu. Tapi siapa TW. Dinda mencoba berpikir keras. Hah.. sudah lah jadi pusing sendiri mikirin tu surat.
Pagi-pagi sekali Dinda dan Qicha datang ke sekolah. Gerbang masih tertutup rapat. Dinda dan Qicha memanggil-manggil mang Ujang, tukang kebun sekolah itu. Sambil membenarkan sarung, mang Ujang membuka pintu gerbang. Mang Ujang heran kenapa mereka datang sepagi ini. Buru-buru Dinda dan Qicha memasuki gerbang. Mereka setengah berlari menuju kelas. Dinda menghampiri bangkunya. Dan ternyata…… surat biru serta mawar putih telah ada di mejanya. Dinda mendengus kesal. Qicha pun terkejut.
“ya, kita keduluan deh. Padahalkan ini masih jam lima. Gilaaa, kapan dia kesininya ya”, celetuk Qicha.
Dinda tak menjawab. Ia merenggut surat itu dengan lemas. Tertulis dalam surat itu “aku hanya bisa menatapmu dari jauh. Aku takkan pernah bisa berada didekatmu. Kau seperti bintang yang sangat sulit kuraih”. Membaca pesan singkat itu Dinda semakin kesal. Huh, apasih maksud tu cowok.
“nyebelin banget sih ni cowok”, sungutnya.
“sabar Din. Kayaknya dia naruh tu surat nggak waktu pagi deh. Mungkin aja sepulang sekolah. Gimana kalo ntar pulang sekolah, kita jangan pulang dulu. Kita tunggu dulu tu cowok”, Kata Qicha. Dinda hanya mengangguk pasrah.
“Cha, liat deh. Dia selalu nyantumin TW. Apa artinya ya, apa mungkin itu inisiyalnya”, Tanya Dinda dengan heran.
“mungkin aja. Tapi siapa ya”, Qicha mencoba berpikir.
“hah…. Jangan-jangan Timo Wijaya”, tebak Qicha.
“aduh, jangan sampek deh. Kamu yang bener aja dong. Masa dia sih”, eluh Dinda sambil menepuk keningnya. Timo, cowok yang terkenal norak abis itu. Apalagi model rambutnya yang nge-bob. Kayak personilnya the-changcuters.
“nggak mungkin”, ujar Dinda.
“apanya yang nggak mungkin Din”, celetuk seseorang tiba-tiba.
“Joddy”, Dinda kaget. Joddy tersenyum kecil. Cowok ini adalah satu-satunya cowok yang care banget sama Dinda. Lesung pipit dan Tubuhnya yang jangkung itu, membuat banyak cewek suka padanya.
“oow, aku tau. Pasti karna surat misterius itu lagi ya”, tebak Joddy. Dinda mengangguk lemah. Sempat terlintas di benaknya, jangan-jangan cowok misterius itu…..Joddy. Tapi nggak mungkin, jelas-jelas disurat itu tertulis TW. Harusnya JW dong, Joddy Wiryanto. Aaarrrghh… tambah pusing aja.
Hari ini seusai ekskul B. Mandarin, Dinda nggak langsung pulang. Ia masih menunggu Qicha. Temannya itu sedang ekskul taek wondo. Joddy juga nggak pulang. Hari ini dia ada ekskul basket. Setiap hari selasa, jadwal ekskul mereka barengan. Lagian dia juga nunggu cowok misterius itu. Dinda duduk di sebuah bangku. Ia memandangi anak-anak basket yang sedang latihan. Joddy melihatnya, ia melambaikan tangan. Dinda hanya membalas dengan senyum. Joddy sedang bercengkrama dengan seseorang. Seseorang itu adalah Tora. Cowok kelas sepuluh multimedia itu, sedikit lebih cakep di banding Joddy. Ia juga tak kalah jangkung dengan Joddy kulitnya sedikit lebih cerah, dan hidungnya yang satu meter itu, bikin cewek yang melihatnya langsung klepek-klepek. (ceileh). Joddy dan Tora sudah sahabatan sejak smp. Keduanya sama-sama keren. Cuma yang membedakan Tora jauh lebih cuek, sedangkan Joddy dia begitu baik, dan ramah.
Fikiran Dinda melayang. Andai saja Tora nembak dia. Dia pasti bakalan jadi cewek yang paling beruntung didunia ini. Glekk !!. ah…nggak mungkin. Mana mungkin Tora suka sama dia. Diakan cewek biasa-biasa. Natasya aja, yang jauh lebih cantik darinya nggak pernah di lirik sama Tora, apalagi dia. Hufth…!
“hey, udah lama nunggunya ya”, Tanya Qicha tiba-tiba.
“iya nih. Eh, apa bener tu cowok bakalan naruh suratnya sekarang”, Dinda balik bertanya.
“kayaknya sih dia bakalan datang. Udah kamu tenang aja, mending kita kekelas yuk.”, Qicha meyakinkan. Mereka berjalan beriringan kekelas. Tapi Dinda tak menemukan surat itu. Jam sudah menunjukkan pukul lima tigapuluh. Cowok misterius itu, tak datang juga. Dengan kecewa, Dinda dan Qicha pulang kerumah. Karna rumah mereka berlawanan arah, mereka harus berpisah di halte bus.
“hey, Din. Lagi nunggu Bus ya”, Tanya Joddy tiba-tiba. Dinda menoleh.
“iya nih”, jawabnya. Kali ini Joddy nggak sendirian, ia bersama Tora. Tumben banget Tora naik bus, kemana motornya ya. Beberapa minggu terakhir ini, Tora sering banget naik bus. Nggak seperti biasa jantung Dinda berdetak lebih cepat, ia jadi gugup. Tora begitu keren, peluhnya menetes di pelipis mata. Tapi dia cuek-cuek aja tuh. Dinda sadar diri, nggak mungkin banget Tora suka sama dia. Bus yang di tunggu sudah datang, ketiganya masuk kedalam bus.
***

Dinda mendapat surat lagi. “aku semakin yakin, kita takkan bisa bersatu. Simpanlah semua kenangan ini. Jangan lupakan AKU”, Dinda benar-benar tak mengerti. Tapi ya sudah lah, mungkin suatu saat ia akan mengetahui semua kejelasan ini. Dinda tak pernah membuang kertas dan bunga mawar putih itu, walaupun sudah layu. Ia masih menyimpannya. Satu minggu terakhir ini Joddy sering sendirian. Kemana Tora ya, apa mungkin mereka bertengkar. Tapi Dinda juga tak pernah melihat Tora. Apa mungkin Tora sakit. Ah tau lah.
“Din, sebenarnya aku pengen ngomong sesuatu sama kamu”, kata Joddy tiba-tiba.
“ya udah ngomong aja”, ucap Dinda dengan senyum ramahnya. Joddy menatap lekat-lekat mata Dinda. Memang akhir-akhir ini Dinda merasa ada sesuatu yang di sembunyikan Joddy. Wajahnya begitu kalut.
“Din, sebenarnya yang naruh surat itu…..AKU”, telinga Dinda seperti disambar petir. Ternyata dugaanya selama ini benar. Joddy lah pengagum misterius itu. Dinda tak berucap apa-apa lidahnya keluh. Tega banget Joddy mengkhianati persahabatan mereka.
“tapi kamu jangan salah paham dulu. Memang aku yang menaruh surat itu. Tapi bukan aku yang nulis”, Dinda tersentak kaget.
“terus siapa yang nulis’, Tanya Dinda.
“sebenarnya…. Sebenarnya”, Joddy tergagap.
“ayo Jod, bilang sama aku siapa yang nulis”, Dinda semalin penasaran.
“sebenarnya yang nulis surat itu….. Tora”, ujar Joddy. Dinda terkejut, ia benar-benar tak menyangka. Antara senang dan heran bercampur jadi satu. Dinda tak percaya.
“nggak. Nggak mungkin Jod, kalo emang benar dia. Kenapa dia nggak ngomong langsung sama aku. Bahkan setiap kita bertemu, dia cue-cuek aja kok”, Dinda menyangkal.
“Din, itu bener. Tora sengaja ngelakuin itu. Karna dia nggak pengen kamu sedih. Sebenarnya Tora juga nggak ngebolehin aku ngasih tau sama kamu”, terang Joddy, berusaha meyakinkan.
“Jod, justru cara dia yang kayak gini bikin aku sedih. Kenapa sih dia ngelakuin ini, apa dia sengaja ingin mempermainkan aku”, geram Dinda. Ia sekarang benar-benar marah.
“nggak Din. Sebenarnya dia juga nggak pengen ngelakuin ini semua. Dia terpaksa ngelakuin ini. Ini demi kamu”, lanjut Joddy.
“aku semakin nggak ngerti. Dari tadi kamu bilang, Tora nggak mau aku sedih, semua yang dia lakukan demi aku. Maksud kamu apa sih. Ada apa sama Tora”, Dinda bingung sendiri.
“sebenarnya Tora sakit Din, dia sakit keras”, mata Dinda membelalak.
“Tora sakit, dia sakit apa Jod”, Dinda menatap Joddy, mata Joddy memerah.
“dia kena kanker otak Din, sudah stadium akhir”, Joddy menunduk.
“apa kanker otak. Jod, masalah sebesar ini kenapa kamu nggak bilang sih sama aku. Kamu jahat banget Jod. Kamu sengaja nutupin ini semua dari aku”, Dinda mulai menangis.
“Din, sebenarnya aku pengen banget ngomong ini sama kamu dari dulu. Tapi Tora ngelarang aku. Kamu tau nggak dia sengaja cuekin kamu, karna dia nggak pengen ngasih harapan ke kamu. Dia takut banget kamu sedih. Sebenarnya dia sendiri juga nggak tahan harus nyuekin kamu. Dia tersiksa Din, dia tersiksa banget. Dia juga pernah nangis di depanku. Dia bilang dia nggak tega ngeliat kamu. Akhir-akhir ini dia nggak bawa motor dan milih naik bus, kamu tau kenapa, Tora ngelakuin itu semua Cuma karna pengen liat kamu. Dia pengen liat kamu lebih lama. Dan asal kamu tau Din, setiap pulang sekolah dia selalu nyempetin beli mawar putih buat kamu. Karna dia tau kamu suka banget sama bunga itu. Mungkin kamu juga nggak sadar, diam-diam dia foto kamu. Dia bilang kalo dia kangen sama kamu, nggak perlu ketemu. Tora punya banyak banget koleksi foto kamu, kalo kamu nggak percaya aku bisa bawain. Setiap hari dia selalu nanyain kabar kamu. Dia selalu bilang sama aku, aku harus jagain kamu, ngelindungi kamu, menghibur kamu kalo lagi sedih. Dia nggak mau kamu kenapa-napa”, airmata Dinda mengalir deras. Dia tak menyangka begitu tersiksanya Tora. Dinda menangis sesenggukan.
“Din, Tora nitipin ini buat kamu”, Joddy menyodorkan secarik kertas. Tanpa basa-basi Dinda membacanya.

To : Dinda
Din, mungkin kita nggak pernah kenal. mungkin kamu nggak tau siapa aku. Tapi harus kamu tau, aku sayang sama kamu. mungkin saat kamu membaca surat ini, aku udah pergi. Pergi jauh….. dan takkan kembali. Kamu pasti bingung, kenapa akhir-akhir ini kamu dapat surat yang nggak jelas pengirimnya. Hehehe. Maaf ya, udah bikin kamu bingung. Semua surat itu, aku yang buat Din. Agak gombal ya, tapi emang itu yang aku rasain. Sebenarnya aku pengen banget ngomong ini sama kamu, cuma waktu nggak ngizinin aku. Kamu tau nggak, aku udah suka sama kamu sejak kita pertama kali bertemu. Waktu itu kamu lari-lari karna takut telat, terus nabrak aku. Jadinya aku marah-marah deh. Waktu itu kamu lucu banget lho. Mungkin kamu udah lupa sama kejadian itu. Tapi aku nggak akan pernah lupain semua kenangan tentang kamu. aku akan jadiin itu semua kenangan terindah dalam sisa hidupku. Din, sebenarnya aku masih pengen banget ngobrol banyak sama kamu, tapi kepala aku sakit nih. Udah dulu ya. Ternyata Tuhan nggak ngizinin kita bersatu di kehidupan sekarang. Aku akan nunggu kamu dikehidupan kedua nanti. bye Din, baik-baik ya. Love you…..!!!
TW
(Tora Whardana)

Dinda menangis sejadi-jadinya. dia benar-benar terpukul. Oh….Tuhannn…! mengapa ini terjadi.
“nggak Tora, aku nggak pernah lupa sama semua kejadian yang mempertemukan kita. Semuanya sudah terlambat”, ujar Dinda dalam sela-sela tangisnya.
“nggak Din, masih belum terlambat. Tora belum pergi. Ia memang menyuruhku ngasih surat itu, setelah dia pergi. Tapi aku nggak tega sama dia. Aku pengen ngelakuin sesuatu yang buat dia bahagia di sisa akhir hidupnya”, jelas Joddy.
“hah, jadi sekarang Tora masih hidup. Dia dimana, Joddy anterin aku kesana”, Dinda senang, ia bersemangat kembali. joddy mengangguk. Karna masih waktu sekolah, Dinda dan Joddy minta izin. Dinda pura-pura sakit dan Joddy yang akan mengantarnya. Mereka berdua pun terbebas dari sekolah, dan sekarang menuju rumah sakit.
Mereka setengah berlari. Saat sampai di depan kamar Tora, Dinda dan Joddy berhenti. Mereka melihat Ibu Ayah Tora menangis di luar kamar.
“ada apa ini tante”, ucap Joddy dengan nada gemetar. Kedua orang tua Tora tak menjawab, mereka masih larut dalam kesedihan.
Dinda tak menunggu Joddy, ia langsung masuk ke ruang inap Tora. Tora terbaring di ranjangnya. Tubuhya semakin kurus, kulitnya sangat pucat. Dokter sedang sibuk mencoba memberi pertolongan pada Tora. Dinda menangis, ia menghampiri Tora yang sedang terbaring dengan mata terpejam.
“Tora harus kuat ya, Tora ini Dinda. Tora bangun, Tora harus kuat. Dinda sayang Tora”, bisik Dinda di telinga Tora. Dinda memegang erat tangan Tora. Berkali-kali ia ciumi tangan Tora.
Dokter berusaha menyelamatkan nyawa Tora. Berkali-kali tapi respon negative.
“Tora, Dinda yakin Tora dengar suara Dinda. Tora, ayo Tora bangun”teriak Dinda I telinga Tora. Joddy juga berusaha ikut membangunkan Tora. Dokter masih tetap berusaha. Dan akhirnya respon positif. Perlahan-lahan tangan Tora bergerak. Dan kemudian Tora membuka mata.
“Tora”, senyum Dinda mengembang. Dokter tersenyum senang. Ternyata kehadiran Dinda sangat membantu.
“Diin….da. jod…ddy. Kalian beber..dua ngappaiin kees..ssini”, ucap Tora terbata-bata.
“aku kesini cuma mau bilang kalo Dinda juga sayang sama Tora”, Tora tersenyum.
“Din, makasih ya buat semuanya”, ujar Tora. Dinda membelai rambut Tora, kemudian mencium keningnya. Ia merebahkan kepalanya di atas dada Tora sambil meneteskan air mata. Dinda mendekap tubuh Tora.
“Tora, aku mohon kamu yang kuat ya. Aku nggak ingin kehilangan kamu”, ujar Tora.
“sebenarnya aku juga ingin seperti itu. Tapi aku nggak sanggup melawan takdir. Aku udah nggak kuat lagi. kamu tenang aja, biarpun aku nanti pergi. Cintaku akan kubawa sampai mati”, ucap Tora. Kini ia menoleh ke Joddy yang sejak berdiri disampingnya.
“Joddy, aku ingin kamu berjanji. Kamu akan selalu jagain Dinda buat aku. Aku udah nggak punya banyak waktu lagi”, kata Tora dengan senyum diwajahnya.
“kamu nggak boleh ngomong gitu Ra, kamu harus yakin kalo kamu bakalan sembuh”, tolak Joddy.
“ngg…gak. Aaku maa maa u kakamu berrjanji sekarang”, ucap Tora mulai terbata-bata.
“nggak Tora aku nggak bisa ngelakuin ini”, Joddy tetap menolak.
“Tora, kamu nggak boleh gomong gitu kamu harus yakin, kamu pasti bisa sembuh”, ujar Dinda. Tapi napas Tora sudah tersenggal-senggal.
“kamu maukan jannji saa maa akaku”, permintaan Tora yang terakhir.
“Tora, Tora kamu kenapa. Kamu musti kuat. Aku janji, aku bakalan jagain Dinda. Tapi kamu harus sembuh”, Joddy memegang erat tangan Tora. Dinda tak mampu berucap apa-apa. Lidahnya keluh, ia hanya menangis sambil merengkuh tubuh Tora.
“aku peer ca ya sa ma ka mu Jod dy. Kaamu pas ti bisa meenjagaa Diinda. Din haarus kamu taaa u akuu aakkan sse llaalu saa yang saama kaamu”, Dinda berteriak-teriak memanggil nama Tora. Joddy pun juga. namun Tora telah menghembuskan napas terakhir. Mata Tora telah terpejam, namun bibirnya tetap tersenyum. Tora telah pergi dengan kedamaian di wajahnya.





Nama : Yuni M.
Kelas :X Ak1






Atau Sobat bisa download file Docx di link ini :
Password Link : syafiqnfsmw.blogspot.com


Blog, Updated at: 10:16

1 Comment :

  1. Great vacation might be your dream. Travel to Bali is not always expensive as there are many international flights providing special rates for early bird booking. There are also many selection of Bali hotels offering special discount rates including Bali villas and budget Bali accommodation.

    ReplyDelete

Ayo Sobat jangan jadi SILENT READER ya, ? bagi dong komentarnya
jika Sobat tidak punya akun silahkan pilih Anonymous...
Dan gunakan kata-kata yang sopan ....

Search This Blog

Popular Posts